ANDA ADALAH PENGUNJUNG KE:

stats

Selasa, 07 September 2010

transportasi di jakarta

tadi gue dari rumah sakit di jakarta, nengokin nyokap.
selama gue di perjalanan pulang, banyak hal yang bikin gue banyak bertanya.
antara lain sebagai berikut

1. Jakarta, Dan Kemacetannya

banyak orang bilang kalo dijakarta, penyebab kemacetannya itu motor. Alesannya variatif, dari jumlah motor yang banyak lah, apalah, dan blablabla sebagainya. Menurut gue, statement kaya gitu sangatlah egois. Kenapa gue bilang egois? ya you can see lah. nih gue jabarin alesannya.


udah diliat gambarnya?
Liat motornya? Liat Mobilnya? Nah kenapa mereka dengan sotoynya bilang motor penyebab kemacetan? soalnya mereka naik mobil. mobil pribadi. disini gue bukan menyindir mereka yang pake mobil. tapi gue menceritakan kenyataan yang ada di lapangan. Bayangin aja. Lebar satu mobil kira-kira pas buat 3 motor berjejer. nah, kita berandai-andai sekarang, satu ruas jalan bisa muat 3 mobil yang isi masing2nya cuma satu orang. Berarti satu ruas jalan cuma 3 orang. Coba kalo diitung satu motor satu orang. di satu ruas berarti muat 9 orang dalam jarak satu kendaraan. Dan di lapangan juga gue temuin, kalooooo satu mobil kebanyakan cuma satu orang isinya.! gila stadium 4 gak tuh? bandingin kalo di motor cuma ada satu orang. artinya di motor orang tersebut menggunakan 50% space yang ada (karena 100% di motor sama dengan 2 orang), dan Kalo mobil muat 10 orang, artinya satu orang hanya menggunakan 10% dari space yang ada.
dapet disimpulin bahwa mobil adalah biang kemacetan yang utama. lalu yang kedua adalah kendaraan umum.
ya, kendaraan umum yang seharusnya jadi jawaban atas kemacetan malah identik dengan biang kemacetan. pernah gak anda ngerasa sewot kalo ngeliat angkot (angkot tuh masuk kendaraan umum loh) ngetem/mangkal sembarangan seenak udelnya? apalagi sampe bikin macet? nah yang kaya gitu yang gue maksud. baru yang ketiga tuh motor karena kontribusinya di jalan raya.

sebenernya macet di jakarta bisa diatasi kalooo:
- Ada kemauan dari para pemilik kendaraan pribadi untuk lebih memilih kendaraan umum.
- Perbaikan fasilitas Kendaraan Umum ke tingkat layak. Soalnya jangankan bagus, layak pun nggak.
- Keseriusan pemkot. liat busway dengan trayek panjang, tapi armadanya sedikit.

segitu dulu deh kalo dijalanin juga pasti bakal berangsur-angsur membaik.

2. Kereta Ekonomi, TOSERBA bergerak.

Setelah sampe di stasiun, gue sama bokap gue dan kakak gue langsung naik kereta yang tersedia ke arah bogor. Kebetulan gue naik ekonomi biasa, biasa tanpa pintu, biasa mogok, biasa pencopetan, smuanya jadi biasa disana.
Entah mengapa kereta ekonomi menjadi sangat seperti namanya, EKONOMI. identik dengan murah.
 disana berbagai kebutuhan ada. Butuh uang? bisa berdagang, bisa mencuri, dan bisa menjambret. Butuh lem? ada disana, Butuh minyak oles? ada. Butuh buah2an? ada juga. lengkap!.
Tapi disayangkan...
Kenapa smuanya berlangsung di dalem kereta?
dari sudut pandang gue sebagai penumpang, itu merugikan. Gue sebagai penumpang bayar karcis. blm tentu mereka juga. Lagian, mereka jalan gitu aja di dalem gerbong, menggeser geser penumpang yang mungkin sedang pas posisinya. pasti annoying.
PT yang bersangkutan padahal udah capek capek ngeluarin uang buat bikin spanduk yang tulisannya ber inti:
DILARANG BERDAGANG DI DALEM KERETA.
tapi emang dasarnya orang indonesia males membaca, yang kaya gitu juga ga dibaca sama para pedagangnya.
begitu pula dengan petugas penjaga stasiunnya. mereka juga ga baca tulisan tersebut.


haduh. sebenernya masih banyak yang mau gue omongin. tapi gue ngantuk.
gnight.

Kasih tau temen lo yang lain di facebook. klik
Selasa, 07 September 2010

Artikel Yang Mungkin Anda Ingin Baca...




0 comment:

Poskan Komentar

eh, pada komen sob, jangan pada bengong lu.. hehe . sarannya ya, jangan kritik. makasih. backlink gretong/ gratis dari gue